Khamis, 9 September 2010

Pemergianmu dirindui


Assalamua'laikum w.b.t.

Bismillahirrahmanirrahim.

Malam ini semua sedang sibuk membuat persiapan menyambut kedatangan Syawal. Ramadhan ini, genap setahun saya di bumi Mu'tah. Begitu cepat masa berlalu. Alhamdulillah dipertemukan lagi dengan Ramadhan kali ini. Tahun lepas tidak sempat merasai suasana Ramadhan di sini lantaran sampai pada hari-hari terakhir Ramadhan.

Ramdhan kali ini disambut ketika fatrah imtihan nihaie bermula yang memakan masa hampir dua minggu. Sepanjang Ramadhan tidak berkesempatan mencoret sesuatu di blog ini. Maaflah kepada pengunjung-pengunjung yang hampa menanti khabar dari sini.

Awal Ramadhan, saya dikejutkan dengan berita kepulangan seorang adik junior KIAS, ukht Hidayah Ibrahim. Berita pemergiannya membuatkan saya terfikir, mungkinkah ini Ramadhan yang terakhir buat diri. Kematian yang tidak bertarikh sepatutnya membuatkan kita lebih bersedia untuk menghadapinya.

Yang pasti, Ramadhan kali ini zhouqnya sangat berbeza berbanding yang lepas. Mungkin kerana keberadaan di bumi Anbiya' yang penuh berkat. Terasa sangat ketenangan menghadapi Ramadhan di dataran syam. Tidak dapat saya gambarkan kepada kalian perasaan itu.

Berdasarkan pengalaman sahabat-sahabat saya yang pernah bermusafir di Mesir dan Syiria, kehangatan meyambut Ramadhan di sana lebih terasa kemeriahannya berbanding dengan Jordan. Persekitaran sememangnya memberi kesan yang tidak sedikit kepada kita. Di tanah Arab ini, kita akan terasa ingin berlumba-lumba melakukan amal ibadat kerana kedapatan begitu banyak sekali contoh di hadapan kita.

Namun, itu bukan alasan untuk tidak beribadah jika tidak berada di sini. Kedatangan Ramadhan umpama masa untuk mengecas cas-cas taqwa di dalam diri sebagai bekalan yang akan menemani kita pada 11 bulan yang akan datang.

Persoalannya, setelah sebulan melalui Universiti Ramadhan, adakah 'pengecasan' itu sudah cukup sebagai bekalan? Tepuk dada, tanya sama iman.


Ramadhan telah berlalu, berjayakah tarbiyah Ramadhan dapat kita saksikan natijahnya selepas ini. Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan yang berjaya mendapat kunci taqwa dan keampunan daripadaNya.

Pemergianmu pasti kurindui. Mudah-mudahan punya rezeki untuk bertemu Ramadhan yang akan datang.

Di sini saya sertakan puisi indah Ranum Ramadhan daripada A. Samad Said:

Fajar harum, bermula salam dalam udara
yang mengkhusyukkan. Semuanya tiba
terdampar dalam sepi bermusim sabar:
Hati dan budi, didakap tulus oleh solat,
dalam gementar yang sentiasa syahdu.
Dalam nafas jerih bulan paling jernih,

amalan puasa mencabar dan mengajar.
Terlimpah sepadat makna yang perih;
kita belajar dari derita yang pedih;
dan dalam bulan ujian terlalu garang
kita masih boleh mengutip kesejahteraan.
Dongak ke angkasa rahsia mengkhayali

lapisan sfera, ke qalbu tersentuhnya
kita, digundahi kekaguman luar biasa:
Bumi anugerah Allah dan terpilih kita
khafilahnya, datang yang dianugerahi,
boleh memberi, boleh juga memungkiri,
terpulang santun memilih atau menafi.

Bulan ini memangnya saat bertafakur,
bersedia memurni diri jika bersyukur,
kerana puasa yang menguji, menjelang
Aidilfitri, nafas kudus menghening diri,
terbimbing ke batin lebih berhemah.
Terima kasih kita sepadu syahdu arah

yang memang datang seiring anugerah;
kerana manusianya kita, dan kerdilnya
di hadapan Allah, wajar bersyukurlah
setiap saat, sepurnama, penuh mekar
dalam debar, membaca setiap iktibar.
Kita beransur ranum dalam bulan mulia.

A. SAMAD SAID

Tiada ulasan:

Catat Komen