Ahad, 29 Mei 2011

Puisi Dari Sahabat

Tuhanku,
Usah biarkan aku,
Termanggu tanpa ehsanMu,
Terkaku tanpa rahmatMu,

Usah biarkan aku,
Tersesat di hutan buntu,
Tercampak di hutan malu,

Usah biarkan aku,
Terapung di lautan nafsu,
Hanyut tanpa hala tuju.

Tuhanku,
Sungguh aku hanya hamba,
Yang mudah dibuai alpa,
Dihijab tompokan dosa,
Dibutakan keasyikan dunia,
Ampunkan segala khilafku yang nyata.

Tuhanku,
Anugerahkanlah setitis hidayah dan rahmat,
Agar bisaku menjadi sebenar-benar hamba,
Untuk tetap thabat mengharungi,
UjianMu yang hebat,
demi meraih cinta dan syurgaMu di sana..

Nota: Puisi nan indah ini adalah hadiah seorang sahabat yang sering menjadi penguat ketika lemah, sering memimpin tika tersasar. Sungguh saya benar-benar bertuah memilikinya. Dia bakal mengakhiri zaman sendirinya beberapa jam sahaja lagi. Terkilan tidak dapat menemaninya di hari yang bersejarah namun doa sentiasa dikirim agar hidupnya sentiasa dilimpahi rahmatNya yang tidak putus-putus.

Tiada ulasan:

Catat Komen